5 Alternatif Sehat untuk Diet Ketat

5 Alternatif Sehat untuk Diet Ketat

Diet ketat adalah bentuk diet yang menyebabkan lebih banyak kerugian bagi tubuh daripada kebaikan. Banyak dari kita ingin melihat hasil yang cepat dari diet, tetapi menyakiti tubuh kita untuk sampai ke titik itu bukanlah cara yang tepat. Alih-alih diet ketat, ada metode lain yang akan membantu Anda menurunkan berat badan.

Apa Itu Diet Ketat?

Diet ketat jauh dari sehat. Banyak yang mencoba diet ketat karena menunjukkan hasil yang cepat. Namun, diet ketat ini akan mendorong tubuh Anda ke titik di mana ia akan mulai melawan. Pada dasarnya, diet ketat melibatkan diet yang mengharuskan Anda mengonsumsi makanan dalam jumlah minimal. Diet ini mungkin tampak efektif, tetapi saat Anda mulai makan secara normal lagi, Anda akan mendapatkan kembali berat badan yang hilang selama diet ketat Anda. Karena porsi kecil yang Anda konsumsi, Anda akan kehilangan vitamin dan nutrisi yang dibutuhkan tubuh Anda.

1. Kontrol Porsi Anda

Selama bertahun-tahun, telah terjadi peningkatan besar dalam porsi. Banyak makanan yang disajikan kepada kami di restoran bisa memberi makan dua orang, bukan satu. Dengan berlatih kontrol porsi, Anda dapat sangat mengurangi asupan kalori Anda. Pedoman berikut berlaku untuk mereka yang berada dalam BMI normal: Dalam hal buah, Anda harus mengkonsumsi hanya sekitar satu cangkir per hari. Pastikan cangkir ini tidak lebih besar dari kepalan tangan Anda. Dalam satu kali makan, jumlah keju yang disajikan harus sekitar satu ons, yang ukurannya sama dengan ibu jari Anda (dari pangkal hingga ujung). Untuk unggas, ikan atau daging, harus seukuran telapak tangan Anda, yaitu sekitar 3-5 ons setiap kali makan tergantung pada berat dan tinggi badan Anda. Saat memasukkan kacang ke dalam makanan, satu hingga dua ons kacang akan sebesar tangan Anda saat ditangkupkan.

2. Ganti Makanan Penutup Dengan Buah

Salah satu bagian tersulit dari diet adalah melepaskan permen. Sebagian besar dari kita memiliki beberapa bentuk gigi manis, dan beberapa dari kita mungkin mengandalkan makanan penutup untuk melewati hari yang buruk. Berries dan buah-buahan lainnya, bagaimanapun, sama manisnya dengan banyak makanan penutup yang berbeda. Perbedaan? Mereka jauh lebih sehat untuk Anda. Alih-alih es krim, pilih semangkuk buah beri. Buah beri ini memiliki antioksidan yang sehat, serta jumlah kalori dan lemak yang rendah.

3. Latihan Mingguan

Diet ketat akan menunjukkan hasil yang cepat, tetapi hasil ini dengan cepat dibatalkan setelah makanan normal dikonsumsi lagi. Sebaliknya, untuk mencapai gaya hidup dan tubuh yang lebih sehat, para ahli menyarankan Anda berolahraga selama sekitar 150 menit per minggu. Selama waktu ini, Anda juga ingin menjaga pola makan yang sehat. Olahraga mungkin menunjukkan hasil yang lebih lambat, tetapi itu akan menjauhkan lemak dari tubuh Anda jauh lebih efektif daripada diet ketat yang berbahaya.

4. Fokus pada Makanan Utuh

Mengurangi jumlah lemak jenuh dan lemak trans akan membantu mengarahkan Anda menuju pola makan yang lebih baik dan sehat. Ganti makanan cepat saji khas Anda dengan makanan utuh sebagai gantinya. Diet makanan utuh jauh lebih aman daripada diet ketat, karena tidak membatasi salah satu kelompok makanan. Ini berarti bahwa tubuh Anda akan menerima semua nutrisi dan vitamin yang diperlukan untuk berkembang.

5. Mengganti Soda

Ada 39 gram gula dalam satu kaleng soda 12 ons. Dibutuhkan 30-45 menit untuk berjalan dari gula sebanyak itu. Alih-alih minum minuman bersoda, beralihlah ke air putih atau air berkarbonasi rendah gula. Jika Anda benar-benar tidak bisa melepaskan soda, beralihlah ke versi rendah gula atau diet dari rasa favorit Anda.